Menjawab pernyataan Gurugo.blogspot

Jawaban :

1. Sebelum memberikan tanggapan atas tulisan saudara Guru Pinter.. perlu kami ingatkan bahwa Allah sudah mengingatkan dalam QS 49/10-12 Bahwa sesama mukmin bersaudara dan diperintahkan untuk berbuat sholeh sesame saudara… setelah itu kita dilarang saling menuduh, menjelek-jelekan….. dll bahkan ketika ada pihak yang menuduh dan menjelek-jelekkan saudara sesame mukmin maka sebenarnya dia sudah dholim. Praduga pun ternyata juga supaya dihindari karena kebanyakan praduga itu berdosa…

2. Koreksi tentang Kajian di Gumpang, Kartasura bukan dibubarkan tetapi pindah tempat di Musholla Bapak H. Darsono, dimana pada awal pembukaan kajian mengundang dari MUI Kartasura, Tokoh Muhammadiyah maupun Staf Pengajar di UMS, STAIN Surakarta dan tokoh masyarakkat lingkungan. Hingga saat ini. peserta justru bertambah baik dari sisi kuantitas maupun kualitasnya.

3. Sebelum dipindahkan, pihak Yatain menerima undangan dialog dari beberapa pemuda yang mengatasnamakan HAMAS. Setelah pihak yatain menyiapkan berbagai peralatan yang ada dalam rangka dialoq ternyata disitu tidak terjadi dialog tetapi justru perdebatan yang tidak ada ujung pangkalnya dan memang yang bertindak selaku moderator adalah camat Kartasura. Berdasarkan masukan dan saran berbagai elemen karena pada saat itu akan diadakan pemilihan lurah maka pengajian dihentikan dan menurut rencana HAMAS akan mengajak dialoq pihak yatain setelah pemilu selesai … namun hingga saat ini pihak yatain tidak pernah ada undangan untuk dialog.

4. Koreksi mengenai istilah pembubaran siaran kajian Yatain di MQ FM oleh MUI Solo. Pihak Yatain memang telah membeli jam siar untuk kegiatan dakwah selama bulan romadhon namun setelah berjalan 2 kali jam siar ternyata pihak MQ FM secara sepihak menghentikan kontrak dengan alasan yang tidak jelas. Kemudian pihak Yatain mencoba mengklarifikasi permasalahan tersebut diatas namun pihak MQ FM justru mendatangkan 2 orang yang katanya mewakili Tokoh di Solo (1 orang kalau tidak salah namanya Bp. Asrori yaitu pembina salah satu lembaga/yayasan bergerak di konsultan keluarga sakinah dan 1 orang lagi namanya Bp. Wakhid yaitu pembina salah satu pondok mahasiswa di belakang UNS sekaligus anggota dewan syariah PKS) jadi bukan MUI Solo. Ketika pihak kami mempresentasikan materi… kedua tokoh itu menyatakan bahwa pada dasarnya tidak ada masalah dengan materi….katanya untuk sementaara tidak dilanjutkan dan mencari kesempatan yang lebih baik.. Karena memang pihak kami tidak ingin mecari masalah maka kami memutuskan untuk berhenti dan tidak dibubarkan sebagaimana yang dipersepsikan oleh saudara guru pinter.

5. Mengenai pendapat Guru pinter yang mengkoreksi buku tentang kehidupan masyarakat planet di luar Bumi menurut AlQuran. Pihak Yatain menyarankan supaya guru pinter juga membuat tulisan sesuai tema diatas menurut pemahaman guru pinter….. dan hasilnya bisa didiskusikan lebih lanjut dengan kami. Kalau ternyata tulisan dari guru pinter yang lebih benar maka dengan kerendahan hati kami akan mengikuti….. namun bila tulisan guru pinter ternyata tidak logis atau mungkin belum mampu membuat tulisan sesuai tema diatas…. Maka kami tidak memaksa untuk mengikuti ……...

6. Menurut pihak Yatain buku dengan tema Kehidupan Masyarat Manusia di Luar Planet Bumi menurut AlQuran tersebut diatas memberikan petunjuk bagi umat Islam secara keseluruhan supaya tergerak mengadakan penelitian lebih lanjut tentang informasi yang sudah diberikan Allah melalui AlQuran dan bukan maksud kami untuk mencerca kondisi umat Islam saat ini seperti yang dipersepsikan oleh guru pinter.

7. Istilah “mbah Min” yang digunakan oleh Guru pinter perlu kami koreksi bahwa seluruh anggota kajian kami tidak ada yang menyebut dengan istilah itu (seolah-olah mempersepsikan pak minardi mursyid seperti dukun) justru anda yang malah banyak menggunakan istilah itu.


ttd
Yatain

Jawaban :

8. Kesadaran sesama mukmin bersaudara dan tidak boleh saling menuduh, …… 49/10 dalam ayat ini Allah menyebut orang dholim ketika menuduh saudaranya… dan jika tidak bertobat maka dholim.

9. Koreksi Kajian di Gumpang, Kartasura bukan dibubarkan tetapi pindah ditempat Bapak H. Darsono, dimana pada awal pembukaan kajian mengundang dari MUI Kartasura, Tokoh Muhammadiyah maupun Staf Pengajar di UMS dan hingga saat ini peserta justru bertambah baik dari sisi kuantitas maupun kualitasnya.

10. Sebelum dipindahkan, pihak yatain menerima undangan dialog dari beberapa pemuda yang mengatasnamakan remaja masjid se kartasura. Setelah pihak yatain menyiapkan berbagai peralatan yang ada dalam rangka dialoq ternyata disitu tidak terjadi dialog tetapi justru perdebatan yang tidak ada ujung pangkalnya.

11. Koreksi mengenai istilah pembubaran siaran kajian Yatain di MQ FM oleh MUI Solo. Pihak Yatain memang telah membeli jam siar untuk kegiatan dakwah selama bulan romadhon namun setelah berjalan 2 kali jam siar ternyata pihak MQ FM secara sepihak menghentikan kontrak dengan alasan yang tidak jelas. Kemudian pihak Yatain mencoba mengklarifikasi permasalahan tersebut diatas namun pihak MQ FM justru mendatangkan 2 orang yang katanya mewakili Tokoh di Solo (1 orang kalau tidak salah namanya Bp. Asrori yaitu pembina salah satu lembaga/yayasan bergerak di konsultan keluarga sakinah dan 1 orang lagi namnya Bp. Wakhid yaitu pembina salah satu pondok mahasiswa di belakang UNS sekaligus anggota dewan syariah PKS) jadi bukan MUI Solo. Berdasarkan musyawarah tersebut pihak Yatain memutuskan untuk mengundurkan diri dan tidak dibubarkan sebagaimana yang dipersepsikan oleh saudara guru pinter.

12. Mengenai pendapat Guru pinter mengkoreksi buku tentang kehidupan masyarakat planet di luar Bumi menurut Alquran. Pihak Yatain menyarankan supaya guru pinter membuat konsep sesuai tema diatas dan bisa didiskusikan lebih lanjut dengan kami.

13. Menurut pihak yatain tema diatas memberikan petunjuk bagi umat isla secara keseluruhan ubtuk tergerak mengadakan penelitian lebih lanjut tentang informasi yang sudah diberikan kepada Allah dan bukan mencela kondisi umat islam saat ini seperti yang dipersepsikan oleh guru pinter.



1. Kalau dari tema-tema yang kami buat ternyata keliru maka kami akan mengikuti sesuai dengan tema-tema yang anda buat.dan tema-temanya sebagai berikut :

2. karena kami mencoba memahami dari AlQuran terjemah maka …. Kalau ada kekurangan dari terjemahan mohon diajukan untuk perubahan terjemah ke pihak depag

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Sekarang tolong buka 3/19.... bahwa Diin di sisi Allah adalah Islam... sejak kapan ayat tersebut berlaku??? pastinya sejak Nabi Adam bukan truz bagaimana Islam di Zaman Nabi Adam pastinyakan sama, coba saja buka Al Qur'an ttg semua Nabi Shalat, apa Shalat setiap Nabi itu berbeda padahal Allahnya satu??... Sudah jelas disurat 41/3 bahwa Al Qur'an yg diturunkan dalam bahasa Arab bagi kaum yg berilmu.... lalu 57/17 Bahwa Al Qur'an adl Ayat yg Untuk dipikirkan.... berarti yg tidak mau menerimanya adl yg tidak punya Ilmu dan tidak mau berfikir.... kapan majunya.... sebaiknya anda gunakan akal u/ berfikir jangan asal Omong.

lalu sejak kapan Hukum Allah terdiri dari Al Qur'an dan Hadist itukan sejak Nabi Muhammad Meniggal bukan... yg menulis saja 200 th setelah Nabi meninggal, bahwa Nabi Muhammab bersabda 2 perkara yaitu Al Qur'an dan Hadist, lalu bagaimana Nabi yg dahulu, tolong berikan Hadist2 dari Nabi yg sebelumnya :)..... Sejak kapan Nabi Berani menbuat 2 Hukum Al Qur'an dan Hadist!!!

tolong jelaskan ttg Alam semesta menurut Hadist, tolong jelaskan ttg hari kebangkitan menurt hadist?? yg saya taw Al Qur'an telah menjelaskan atas tiap sesuatu bukan org yg anda benci tp Allah sendiri 11/1, 16/189.

Poskan Komentar